Pendidikan dan kemiskinan

pendidikan dan kemiskinan Pagi ini,  menikmati sentuhan gemilir angin yang disambut dengan kicauan burung dan kembali nongkrong sementara  didepan Tv . sambil memencet2 remot untuk menyisir program2 yang ditayangkan  televisi swasta, Mulai dari ceramah, liputan pagi, bahkan arus mudik sekalipun,, yang selalu disejukkan dengan iklan-iklan yang menarik! Masih setia dengan remot ditangan kanan dan Handpone di tangan kiri, eh ketemu dengan iklan yang mentok dimata, seakan mau berlama-lama menikmatinya-yah iklan dari salah satu TV swasta , menayang-kan ke-ragaman natural dari Indonesia, Mulai dari kekayaan flora dan fauna serta keakeragaman suku yang tetep menjungjung tinggi Bhineka tunggal ika (berbeda-beda namun tetap satu jua).

Sungguh indah melihat pemandangan yang luar biasa tentang Indonesia-ku, tiba-tiba terbesit  pertanyaan di kepala mungilku yang tidak hentinya mengajakku hanyut didalamnya; “Indonesia merupakan Negara yang mempunyai sumber daya alam yang berlimpah, tetapi kenapa yah tidak bisa menjadi kaya bahkan untuk menjadi Negara maju-pun kita masih merayap-rayap untuk menggapainya?” Teringat sebuah jawaban dari bibir mungil seorang dosen  cantik universitas negeri yang mengatakan salah satu penyebabnya adalah Indonesia memiliki tingkat pendidikan yang buruk sehingga menyebabkan kemampuan suatu masyarakat untuk mengelolah sumber daya alam sangatlah minim dan parahnya lagi saling melempar-lempar tangan untuk memperbaikinya.

Menurut Fuad Bawazier, Pemerintah sudah menganggap program-program yang tengah berjalan telah benar dan tidak ingin menerima semacam koreksi dari berbagai pihak,,-WOOWW,, “Ini harus diubah, pemerintah harus menerima masukan untuk mendapatkan perubahan yang lebih baik” Tambah Bawazier dalam suatu dialog kebangsaan. Saya sangat setuju dengan bapak Fuad Bawazier, Pemerintah memang harus siap diberikan masukan ataupun kritik yang membangun agar Indonesia bisa bangkit dari keterpurukan, kita tidak perlu saling menghujat dan menyalahkan satu sama lain. Karena Negara tidak akan pernah maju jika kita hanya saling melempar tangan, saling menyalahkan tanpa bersatu untuk mencari solusi atau jalan keluar untuk perubahan Indonesia yang lebih baik!.. Sebenarnya, bangsa ini sedang menunggu peran -yah peran implementasi pendidikan yang mencerdaskan, membawa kehidupan bangsa yang beradap , memiliki daya saing yang tinggi, serta berkualitas dan mandiri! Namun Sayang,,, Sejarah pendidikan negeri ini selalu diwarnai dengan lika-liku kepentingan politik yang praktis bahkan kerdil oleh segelintir pihak sehingga pendidikan tidak mampu melakukahan hal-hal yang konstruktif.

Realitas pendidikan selalu diarahkan untuk membenarkan suatu kepentingan penguasa. Pendidikan seperti terkurung dalam  suatu penjara sehingga ia tidak bias meningkatkan atau mewujudkan suatu perubahan bagi bangsa ini! Hummmsss,,,, Di beberapa daerah, pendidikan telah siap di-perjual belikan dengan harga yang tinggi, sehingga hanya orang-orang yang memiliki kantong tebal yang dapat menikmati dunia pendidikan. Sementara masyarakat menengah ke bawah yang hidupnya berada di garis kemiskinan, hanya gigit jari dan siap terjatuh dengan sendirinya untuk mengenyam yang namanya Pendidikan.

Hal ini semakin di support oleh tingginya harga kebutuhan pendidikan yang semakin tinggi, sehingga mendorong generasi penerus bangsa untuk putus sekolah dan lebih memilih untuk membantu keluarganya untuk mencari nafkah agar bisa bertahan hidup.. Memang, pemerintah telah melakukan upaya untuk menangani kemiskinan dalam pendidikan dengan program-program yang cukup bagus, namun apakah pemerintah telah memastikan , bahwa bantuan yang mereka berikan telah sampai ketangan yang lebih berhak menerima?  ~apakah tangan-tangan jail orang yang tidak bertanggung jawab tidak ikut serta dalam mengambil keuntungan dalam program tersebut?? Jadi,, Apakah bisa Negara ini maju , jika hanya orang-orang yang berduit dan mempunyai kantong yang berat dapat merasakan fasilitas pendidikan yang memuaskan dan mengenyam pendidikan yg berkualitas??? 

Memang benar kata orang miskin, Dinegeri ini yang kaya semakin kaya dan yang miskin semakin miskin.. Apa-apa bayar,, sedikit-sedikit harus nyogok! Hmmsss Apa kata dunia! Mau maju tapi dihambat,, hufftt Sekarang, kita kembalikan lagi kepada pemerintah , bagaimana ia mengelolah system pemerintahan agar dapat mengakat harkat dan martabat bangsa ini agar bisa lebih maju. Jangan hanya bisanya mengambil uang rakyat dengan jalan yg tidak benar.. Sambil tertawa lepas, saya meyeduh kopi hitam sambil headseat yang masih setia ditelinga. Cukup sampai disini pembicaraan kita mengenai pendidikan dan kemiskinan negeri kita. Wassalam

Picture by Tweet of 1000 Guru

 Tulisan Ini Menjadi Pemenang ketiga pada Lomba Artikel Pendidikan

Iklan

5 thoughts on “Pendidikan dan kemiskinan

  1. Ardiansyah berkata:

    Sungguh tulisan yang indah dan sangat setuju dengan apa yang kakak katakan! kak kapan lagi kerumah untuk ngajar privat?
    nganggur 2 minggu nih,, pengen diajar ma kakak ^_^

  2. Loving this berkata:

    opini yang bagus,, setuju ama kamu ! tulisan yg cukup panjang tapi karena disajikan dengan bahasa yg tidak formal jadinya bacanya enjoy,, kagum!

Komentar akan muncul setelah dimoderasi. Terimakasih

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s